apa

Uang Saku Pacaran

Pagi ini aku masih menikmati kantuk kala Si Om, adik ipar bapak datang. Ia membawa beberapa makanan untuk sarapan dan mulai rusuh menggoda keponakannya.

"Ci, pacaran sana. Tak kasih uang saku minimal seratus ribu."

Suara biasa namun terdengar keras karena pagi yang masih hening itu seolah sebuah perintah untukku menghilang.

Cling....

Si Om akhirnya ngobrol sama guling, hhhaaa.

Aku tahu bagaimana sayangnya Si Om pada kami. Aroma kekhawatiran jelas sekali, tapi pagi ini harum kepel mengalahkan semuanya. Segera aku membuka bungkusan plastik putih dan mulai memasukkan satu persatu tepung goreng itu ke dalam mulut.

"Kamu minta berapa deh? Tak kasih."

Eh loh, kok Si Om muncul lagi sih. Perlahan dengan dalih mengambil gelas aku mlipir ke dapur.

Bagaimana yah cara menjelaskannya. Perbedaan keyakinan dalam pengambilan keputusan pasti akan memperuncing masalah ini. Jika seratus ribu bagi Si Om menjadi jalan keluar, maka menurutku itu justru memperumit hasil akhir.

Dua rekaat penentu akan aku tunaikan nanti, ketika diri telah siap dengan segala konsekuensi. Semoga tak ada hati yang merasa didzalimi.

Dan uang seratus ribu Si Om... sini, tak pake nya beli kepel buat teman-teman satu pabrik, hhhaaa.


No comments:

Post a Comment

Yuk sampaikan dengan santun :D

Kata Tuhanku

Ada manusia yang sedang merasa tersudut, segala usaha untuk mencari solusi terbentur keadaan, tak ada jalan lain kecuali meminta pertolon...