Cepat Pulang, Sri

Entah apa yang tiba-tiba menyusup masuk, seperti perasaan tidak nyaman dan pikiran terbang kemana-mana. Kawan, dalam hening waktu subuh aku disadarkan akan hutang juga janji-janji yang terlupa, maafkan.

Pelan-pelan, aku coba untuk menyelesaikannya. Semoga tidak terlambat. Oh ya, ingatkan aku jika ada sesuatu diantara kita yang belum tuntas, dengan senang hati, semoga Tuhan memberikan waktu.

Dulu, aku berjanji untuk menerjemahkan cerita ini ke dalam bahasa indonesia, maafkan aku untuk kalian yang menunggu.


-------

Paijo mlayu ngoyak Sri sing ameh munggah bis neng terminal tirtonadi solo.

Sri, ndang bali yo, ojo kesuwen neng jakarta”

Weladala, sampeyan ngopo mas Paijo kok nyusul aku tekan kene ki?”

Aku ki jane ora lilo koe mangkat neng jakarta. Ngopo adoh-adoh mung arep dadi babu?”

Sri nyelehke tas gede neng aspal ngarep bis, isine neko-neko, ono emping, kripik welut, karak beras lan sapiturute.

Hla ngopo ora lilo to mas?”

Aku ki jane trisno karo kowe Sri”

Halah gombal, trisno ki wani ngrabi rak?”

Nantang koe Sri, ayo saiki tak nembung bapakmu”

Wong-wong sing arep munggah bis kabeh podo nglirik Sri karo Paijo sing padu neng pinggir lawang.

Sampeyan wani nembung bapakku? Kerjo wae ora kok nggleleng”

Aku melu neng jakarta nek ngono”

Arep ngopo sampeyan neng jakarta?”

Golek gawean gen isoh nembung koe”

Owalah mas... mas... sampeyan ki neng kene wae, angon wedhus.”

Pak sopir mlebu bis, Sri kesusu ngangkut gawan sing lumayan akeh.

Sri, ndang bali yo, aku ngenteni sliramu. Ojo kepincut sopir metromini”

Sing dijak omong ora gagas, munggah bis. “Mas Paijo ki aneh, aku neng jakarta arep jemput simbok sing niliki pakdhe kok kon ndang bali, yo mesti bali to yo hla wong omahku kene kok,” batine.



Cerita yang ditulis pada 06 November 2016, dengan judul Ndang BaliO Sri


-----------


Paijo berlari mengejar Sri yang akan naik bis di Terminal Tirtonadi, Solo.

Sri, cepat pulang ya, jangan kelamaan di Jakarta.”

Loh, kamu ngapain Mas Paijo kok nyusul aku sampe sini?”

Aku itu sebenarnya tidak rela kamu pergi ke Jakarta. Ngapain jauh-jauh klo nantinya cuma jadi pembantu?”.

Sri meletakkan tas besar di atas jalan di depan bis, isinya bermacam-macam, ada emping, keripik welut, kerupuk beras dan lainnya.

Lah kenapa ga rela, Mas?”

Aku itu sebenarnya cinta sama kamu, Sri.”

Halah gombal, kalau cinta berani ngajak nikah ga?”

Nantangin kamu Sri, ayo sekarang aku minta ijin sama bapakmu.”

Orang-orang yang akan menaiki bis melirik ke arah Sri dan Paijo yang bertengkar di pinggir pintu.

Kamu mau minta ijin sama bapakku? Ga kerja kok sombong.”

Aku ikut ke Jakarta kalau gitu.”

Mau ngapain kamu ke Jakarta?”

Cari kerja biar bisa nglamar kamu.”

Owalah mas... mas... kamu di sini aja, ternak kambing.”

Pak sopir masuk ke dalam bis, Sri buru-buru mengangkat barang bawaannya yang cukup banyak.

Sri, cepat pulang ya, aku menanti dirimu. Jangan jatuh cinta sama sopir metromini.”
 
 
Yang diajak bicara tidak menggubris, masuk ke dalam bis. “Mas Paijo aneh, aku ke Jakarta kan mau jemput Ibu yang sedang negok pakdhe kok suruh cepat pulang, ya pasti pulang dong kan memang rumahku di sini,” ucapnya dalam hati.



4 comments:

Yuk sampaikan dengan santun :D

Modal Nulis Dapat Barang Gratis

Hai, hai... gimana sensasi baca judul di atas? Hhii, percaya ga? Harus percaya dong. Nih aku kasih bukti nyata. Awalnya aku mau buka bisni...