Jam Tidur Penulis yang Tergadaikan


Awal tahun ini sejak saya bertekad untuk serius terjun dalam dunia literasi semua berubah aneh. Niat itu sebatas dalam hati, namun waktu perlahan mengajak mulut untuk mengucapkannya. Tidak percaya diri merupakan ciri kelemahan berdampingan dengan ketidakyakinan akan kemampuan diri. Ini berbahaya.
Tuhan itu baik, Maha Baik. Saya “dicemplungkan” ke dalam kumpulan manusia yang memiliki visi dan misi yang sama. Bergandengan tangan membangun cita-cita dengan mempertahankan semangat yang sering kali timbul tenggelam.
Tindakan setelah itu mulailah mengikuti sosial media para penulis ternama, membaca karya-karya luar biasa mereka. Ahh.... saya harus meniru agar suksesnya juga menular, aamiin.
Melongo. Fakta yang terkumpul benar-benar membuat saya menepis jauh anggapan bahwa penulis itu enak, kan cuma tinggal menulis. Enak saja, memang mau menulis apa? Menulis rutinitas monoton yang itu-itu saja, hah? Bertahan berapa lama? Sayangnya, seringkali pembaca menginginkan selipan pesan penuh makna dari buku yang mereka baca, dibalut indah bertabur diksi.
Ada yang mau alasan sibuk? Tidak punya waktu? Masalah umum yang menjamur ini mah, hhaaa... upss maaf keceplosan. Penulis best seller seperti Andrea Hirata, Dee Lestari, Tere Liye memiliki jadwal road show yang padat merayap. Asma Nadia? Beliau malah jalan-jalan ke luar negeri tuh, mengontrol syuting film dari novel karyanya dan tetap produktif.
Manajemen waktu menjadi kunci seorang penulis untuk menghasilkan karya yang luar biasa. Tapi, mari berpikir.. ngapain coba mereka repot-repot begadang, belajar, membaca buku, riset? Mending tidur nyenyak di atas kasur empuk dengan selimut hangat.
Pembaca setia mereka paham bahwa karya mereka mampu melembutkan kerasnya hati, mendidik setiap insan yang ingin belajar, juga begitu menginspirasi.
Saya sebagai manusia papa di bumi ini sudah cukup nelangsa, jelas tak ingin merana pula di akhirat kelak. Rugi benar. Semoga Tuhan menilai karya saya sebagai amal jariyah hingga Dia memberikan kasih sayang-Nya dan mengijinkan hamba tinggal di surga-Nya, aamiin.


Inilah alasan saya ingin menjadi seorang penulis best seller.

2 comments:

  1. Amin... semoga dapat menjadi penukis yg dapat melembutkan kerasnya hati

    ReplyDelete

Yuk sampaikan dengan santun :D

Paket Umroh Murah

Rukun islam yang ke lima adalah naik haji (bagi yang mampu), namun sebagai umat islam tentu keinginan mengunjungi Baitullah adalah sesuatu y...